Connect with us

Berita Tokoh Kaltara

Sebaiknya Kegiatan Pemprov Dan DPRD Lebih Banyak di Tanjung Selor

Published

on

TANJUNG SELOR – Ditengah lesunya ekonomi dampak dari wabah Pandemi Covid – 19 di Tanjung Selor Ibukota Provinsi Kalimantan Utara, Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan (LAKB), Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, mengimbau kepada pemerintah maupun DPRD harus lebih banyak melakukan kegiatan ditempat, baik bentuk kegiatan pertemuan maupun kegiatan dalam bentuk rapat-rapat.

“Di Tanjung Selor sendiri saat ini sudah cukup memiliki fasilitas, berupa hotel maupun ruang pertemuan, baik yang ada diperkantoran milik pemerintah, termasuk sarana angkutan maupun rumah makan, jadi tak ada alasan untuk melakukan kegiatan diluar ibukota, “ ujar Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, Kamis, 15/4/2021.

Kalau kegiatan banyak difokuskan di Tanjung Selor, dengan sendirinya ekonomi akan bergerak, seperti rumah makan, maupun hunian hotel termasuk sector jasa lain nya juga akan bergairah.
Kalau pun mau, sebaiknya jangan hanya dilaksanakan disatu tempat misalnya di Tarakan, kalau bisa digilir di setiap  kabupaten yang ada di Kalimantan Utara, seperti Nunukan, Malinau dan Tana Tidung.

Dengan demikian, setiap tempat otomatis ada perputaran ekonomi, walaupun peredaran tidak banyak yang pasti bisa membantu pergerakan perekonomian local.

Lebih lanjut Datu Buyung mencontohkan perlombaan balap ketinting yang digelar oleh Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia (FORMI) Kaltara belum lama ini, sangat berdampak positif sekali terhadap ekonomi local Tanjung Selor. Dimana rata-rata para pengunjung berbelanja makanan ringan yang banyak dijaja disekitar lokasi perlombaan.

“Ekonomi bergerak, rakyat senang, para penjual mendapat laba, ini lah yang harus menjadi focus semua pihak untuk mendukung pemulihan ekonomi ditengah masih belum teratasinya wabah Pandemi Covid – 19, “ tutup Datu Buyung Perkasa. *

Reporter : Sahri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tokoh Kaltara

Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan Ajak Warga Menjaga Kondusifitas di Kaltara

Published

on

Drs Datu Buyung Perkasa MPd Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan (LAKB) Provinsi Kalimantan Utara.

TANJUNG SELOR – Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan (LAKB), Provinsi Kalimantan Utara, Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, gelar Pangeran Suryoatmodjo, mengimbau kepada seluruh elemen masyarakat dimanapun berada untuk terus memupuk tali persaudaraan antar sesama tanpa adanya perbedaan.

“Damai itu indah, oleh sebab itu menjadi kewajiban kita bersama untuk menjaganya, agar daerah ini terus kondusif, ” kata Datu Buyung Perkasa.

Muncul nya perbedaan dalam cara pandang itu merupakan hal yang lumrah. Namun jadikan sebuah perbedaan untuk menjadi sebuah kekuatan besar dalam membangun daerah, bukan jadi pemicu perpecahan antar sesama.

“Ingat filosofi nenek moyang kita, hal yang besar dikecilkan dan yang kecil ditiadakan, ” ujarnya.

Untuk membangun daerah agar lebih maju lagi, tentu pula butuh Iklim kondusiftas yang bagus. Maka dengan demikian cita-cita kita untuk menjadikan Kaltara menjadi provinsi yang maju dan berjaya bisa segera terwujud.

Karena nya setiap hal yang bisa memicu SARA sebaiknya dihindari, kasihan anak cucu kita nanti bila kita tidak memupuk kedamaian itu secara terus menerus.

Kewajiban  bersamalah menjaga wilayah kita masing-masing dari isu yang bisa mengarah kepada perpecahan, bila ada gejala segera laporkan kepada aparat yang berwenang agar segera diambil langkah-langkah untuk mengantisipasi nya.

“Deteksi dini dan kewaspadaan dini itu penting, artinya jangan kita sampai lengah karena kelengahan akibatnya akan merugikan kita semua, ” tutup Datu Buyung Perkasa. *

Reporter : Sahri.

Continue Reading

Tokoh Kaltara

Besok Deddy Sitorus Resmi Sandang Gelar Bangsawan Kesultanan Bulungan

Published

on

Drs Datu Buyung Perkasa MPd Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan (LAKB) Provinsi Kalimantan Utara.

TANJUNG SELOR – Rencana penganugerahan gelar bangsawan Kesultanan Bulungan, kepada Ir Deddy Yevri Hanteru Sitorus MA, dipastikan dilaksnakan besok, Kamis, 28/10/2021.

 

Penganugerahan gelar kebangsawanan Kesultanan Bulungan tersebut akan dilaksanakan di rumah besar, Tanjung Palas, atau dirumah jabatan Perdana Menteri Sultan Bulungan, di Jalan Kasimuddin tersebut.

“Besok insha Allah pelantikan atau penganugerahan gelar untuk pak Deddy Sitorus akan satu paket dengan Ibu Risma Trismaharini, Menteri Sosial Republik Indonsia, ” kata Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan, Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, gelar Pangeran Suryoatmodjo, melalui telpon selularnya beberapa waktu lalu.

Menurutnya, setelah resmi menyandang gelar dari Kesultanan Bulungan, maka otomatis Deddy Sitorus menjadi keluarga besar, dan wajib didukung dan dijaga marwahnya oleh seluruh masyarakat adat tersebut, utamanya dari etnis Bulungan khususnya dan warga Kalimantan Utara pada umumnya.

Seperti yang saya bilang sebelum nya, kata Datu Buyung, pemberian gelar kebangsawanan Kesultanan kepada anggota DPR RI ini melalui pantauan dan dari berbagai sudut pandang lembaga adat.

Yang utama antara lain, perhatian Deddy Sitorus terhadap pembangunan infrastruktur yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat.

“Yang tidak kalah penting sosok pak Deddy Sitorus juga sangat perhatian terhadap percepatan Sumber Daya Manusia (SDM) putra daerah Bulungan khususnya dan Kalimantan Utara secara umum, ” imbuh Datu Buyung Perkasa.

Secara terpisah, Ir Deddy Yevri Hanteru Sitorus MA, anggota DPR RI dari Fraksi PDIP, dihubungi melalui telpon selularnya nya, beberapa waktu lalu membenarkan bahwa dirinya dan Menteri Sosial akan dianugerahi gelar kebangsawanan Kesultanan Bulungan di Provinsi Kalimantan Utara.

“Benar, besok saya dan ibu Mensos akan dianugerahi gelar kebangsawanan dari Lembaga Adat Kesultanan Bulungan, ” kata Deddy Sitorus.

Tentu lanjutnya, dengan penganugerahan itu saya pantas mengucapkan rasa sukur, bahwa benar-benar diakui sebagai masyarakat Bulungan khususnya dan Kaltara pada umumnya.

Tentu dengan ini Juga akan menjadi cambuk untuk berbuat yang lebih giat lagi. Khususnya dibidang pembangunan kemasyarakatan dalam arti luas. *

Reporter : Sahri.

Continue Reading

Nunukan

Lebih Dekat Dengan Hj Rahma Lepppa Hafid Ketua DPRD Nunukan

Published

on

Hj Rahma Leppa Hafid Ketua DPRD Nunukan Provinsi Kalimantan Utara.

Lahir pada 29 Maret 1954 Hj. Rahma Leppa Hafid dibesarkan dengan keadaan keluarga yang sederhana, dari Sulawesi Selatan, Tarakan hingga sampai ke Kabupaten Nunukan.

Kisah hidup yang penuh perjuangan. akhirnya mengantar sosok Wanita tangguh ini  sukses mendampingi sang suami, yakni awal mulai dari berbisnis hingga sukses menjadi Bupati Nunukan dua periode yaitu masa bakti tahun 2001 – 2006 periode pertama dan  2006 – 2011 periode kedua.

Kisah Cinta

“Dari awal saya sebelum kawin dengan pak haji, tahun 1969 saya masih gadis dan bersekolah di Tarakan, bertemu dengan pak haji di Tarakan dirumah keluarga, kami bertemu tidak sengaja, saya juga tidak menyangka kami ini keluarga, saya waktu itu masih SMP dan saya jatuh cinta dengan pak haji, sosoknya bersahaja dan berkharisma, beliau juga dulu sempat berkuliah di Universitas Hasanuddin (Unhas) namun tidak selesai karena biaya. Tepat pada tahun 1970 saya menikah dengan beliau, “ kenang Hj Rahma Leppa

Dari perkawinan tersebut, lahir lah anak-anak, sebagai buah hati  (4 bersaudara),

  1. H. Asri Hafid (Laki-Laki)
  2. Hj. Asni Hafid Anggota DPD RI dapil Kaltara (Perempuan)
  3. Hj. Asmawati Hafid (Perempuan)
  4. Laura (Hj. Asmin Laura Hafid) Bupati Nunukan.

Rekam jejak politik Hj.Leppa Hafid

“Selama mendampingi pak haji hafid 10 tahun menjadi bupati Nunukan saya setia dan mendukung langkah-langkah beliau. Keinginan terjun ke Politik setelah ada dorongan dari suami dan kedua ingin memberikan contoh pada generasi Muda harus punya mental dan nyali untuk membangun Nunukan dan bukan karena faktor Usia atau pendidikan semata, siapapun berhak untuk maju ke politik. Saya memang lulusan sekolah hanya paket

C tapi itu bukan halangan untuk membangun Nunukan” Katanya.

Darah politik H.Abdul Hafid Ahmad (Mantan Bupati Nunukan 2 Periode) terus mengalir ke istri, anak, cucu hingga menantu. Piawai di dunia politik yang menjadi kunci keberhasilan.

Hj.Leppa Hafid, sebelumnya telah duduk di DPRD Nunukan Periode 2014-2019 dan sekarang beliau Lewat kendaraan yang sama yakni Partai Hanura dengan perolehan 7 kursi di DPRD Nunukan. Terrpilih lagi untik kedua kalinya menjadi Anggota DPRD dan di tunjuk sebagai Ketua DPRD Nunukan Periode masa bakti 2019-2024.

“Jujur saya tidak pernah kepikiran bisa sejauh ini. Saya juga tidak menduga kenapa bisa saya berhasil mengikuti jejak politik bapak (H.Abud Hafid Ahmad, mungkin karena kehendak Nurani rakyat yang telah kita tanamkan dihati masyarakat selama ini, kalau kita baik pasa sesama inshaallah Tuhan membalas kebaikan kita dengan caranya sendiri, ”ungkapnya

Harapan saya “sekolah bukan halangan untuk membangun Daerah, percuma sekolah tinggi-tinggi tapi tidak ada keinginan berkontribusi untuk daerah.”tutup Hj Leppa. *

  • Redaksi dari berbagai sumber.

 

Continue Reading

Trending