Connect with us

Berita Ekonomi

Lanjutan Pembangunan Pasar Kuliner Tanjung Palas Dihentikan Pemprov Kaltara

Published

on

Kondisi terakhir pondasi bangunan rencana pasar kuliner di Tanjung Palas Kabupaten Bulungan Provinsi Kalimantan Utara.

TANJUNG SELOR – Harapan warga Tanjung Palas, Kabupaten Bulungan, segera memiliki pasar kuliner pupus sudah, lantaran tak dilanjutkan anggaran pembangunan nya pada tahun anggaran 2021 ini oleh Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara, padahal pada tahun anggaran 2020 lalu telah dianggarkan sebesar lebih kurang Rp 4 Miliar.

Menurut sumber media ini di Disperindagkop Kaltara, untuk anggaran pembangunan hingga penyelesaian tahap akhir diplot sebesar Rp 11 Miliar. Hanya saja kabarnya usulan itu dicoret saat pembahasan anggaran sebelum ditetapkan dan disetujui bersama oleh TAPD dan Banggar Legislatif.

“Kalau ditanya apakah saya kecewa, tentu sangat kecewa besar, mengingat keberadaan pasar kuliner ini sangat dibutuhkan sekali oleh masyarakat, “ kata Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan, Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, kepada media ini beberapa waktu yang lalu.

Kondisi direksi keet dilokasi rencana pembangunan pasar kuliner di Tanjung Palas.

Seharusnya kata dia, ditengah pandemic covid – 19 seperti ini, pembangunan pasar kuliner wajib berlanjut, bukan dihentikan anggaran lanjutan nya tanpa disertai dengan alasan yang jelas, disampaikan oleh pemerintah kepada masyarakat.

“Kan katanya, disamping melawan covid – 19, pemulihan ekonomi juga harus berjalan secara beriringan, agar kesejahteraan masyarakat dapat dirasakan secara merata, “ kata Datu.

Menurut Datu, kalau pasar kuliner Tanjung Palas segera tuntas terbangun dan diisi oleh para penjaja makanan. Kendaraan yang melintas dari arah Samarinda, Berau, Tanjung Selor, menuju Tanjung Palas Utara, Sekatak, KTT dan Malinau sangat terbantu. Terutama sopir dan para penumpang yang membutuhkan sarapan, makan siang atau makan malam bisa beristirahat disana.

Namun harapan masyarakat tetaplah tinggal harapan, faktanya pembangunan pasar ini tak berlanjut. Entah sampai kapan dibiarkan demikian, hanya Pemprov Kaltara melalui Dinas Tekhnis yang membidangi mampu menjawab hal itu.

“Infonya tidak hanya pasar kuliner di Tanjung Palas saja yang terhenti lanjutan pembangunan nya, namun pasar di Kecamatan Bunyu, kabupaten Bulungan dan pasar di Sebatik, Kabupaten Nunukan mengalami nasib yang sama, “ tegas Datu Buyung Perkasa.

Hasil pantauan lapangan media ini, bangunan pasar kuliner di Tanjung Palas sudah sampai ketahap pondasi bangunan.

Selain terlihat dua unit molen pengaduk semen yang masih teronggok disana, direksi keet yang sudah terlanjur dibangun oleh kontraktor pelaksana kerja terlihat tak terurus, pintu bangunan tampak terbuka, pagar seng yang terlihat sebelumnya mengelilingi lokasi bangunan juga sudah dilepas dari tempatnya semula dipasang. *

Reporter : Sahri.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ekonomi

PT PKN Jalin Kerjasama Dengan BRI

Published

on

Iwan Suryatno S Hut, Manager Comdev PT Pesona Khatulistiwa Nusnatara (PKN) kiri.

– Dalam rangka penguatan ekonomi daerah khususnya disektor pertanian, perkebunan dan peternakan.

TANJUNG SELOR – Dalam rangka penguatan ekonomi daerah, Comunity Development (Comdev) PT Pesona Khatulistiwa Nusantara (PKN) menjalin kerjasama dengan PT Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Terkait itu, diruang kerjanya, Iwan Suryatno S Hut, Manager Comdev PT PKN, Jumat 24/6/2022 kepada media ini menjelaskan, kerjasama PT PKN dengan Bank Rakyat Indonesia (BRI) tersebut dalam rangka penguatan ekonomi daerah, khususnya dibidang pertanian dan perkebunan.

“Hari ini program 4 pilarnya nya Comdev itu salah satunya adalah kontribusi sosial ekonomi. Dimana sosial ekonomi bukan hanya memberi barang atau memberi bibit dan lain-lain, akan tetapi salah satunya adalah pendampingan kepada petani, “ujar Iwan Suryatno.

Dalam pendampingan itu bisa memberi kan ilmu tapi bisa juga dalam bentuk fasilitasi untuk kearah permodalan. Sementara dalam setiap kelompok tani ada tiga tahapan, antara lain kelompok yang tumbuh, berkembang dan mandiri.

Biasanya kalau kelompok yang tumbuh oleh PT PKN diberi program secara langsung. Sementara yang berhasil menuju berkembang biasanya ingin menambah permodalan. Misal, sebelum nya hanya menegmbangakan tanaman cabe seluas 1 hektar karena dianggap berhasil pasti ingin menambah lagi luasan tanam 2 hekfar atau 3 hektar, artinya untuk menambah luasan tanam pasti membutuhkan biaya operasional.

“Kalau petaninya sudah berhasil kita tak akan memberikan biaya tapi ada penguatan modal. Nah penguatan modal inilah yang akan difasilitasi oleh PT PKN ke BRI maka itu perlu kerjasama, ” tambah Iwan Suryatno lagi.

Jaminan untuk petani yang meminjam dana ke BRI adalah PT PKN. Karena pihak Perbankan sendiri perlu meyakinkan.

Kalau petaninya sudah bagus dari berkembang menuju petani mandiri otamatis akan lepas pendampingan dari PT PKN disitulah keberhasilan Comdev dalam proses pendampingan dimaksud.

Kalau dalam kelompok itu ada 5 BHP salah satunya adalah administrasi permodalan, dari 5 hal ini permodalan ini lah yang menjadi penting. Karena pengembangan pertanian , peternakan dan perkebunan harus ada minimalnya, misal kalau pengembangan cabe minimal setengah hektar, demikian pula perkebunan kakao luasan nya minimal harus 2 hektar.

“Inilah salah satu langkah PT PKN bersama BRI berkolaborasi Kalau kita ngomong pentahelix ada pihak swastanya salah satu point’ dalam berkerjasama, ” tandas Iwan.

Untuk besaran pinjaman dalam setiap kelompok yang mengajukan pinjaman wajib ada rekomendasi dari PT PKN. Jadi kalau program bersama-sama BRI itu yang pertama mulai dari awal sudah dilakukan pendampingan oleh pihak perusahaan.

Dimana awalnya murni dari perusahaan, soal besaran pinjaman juga tergantung analisanya mau membangun kebun berapa luas dan ada maksimumnya misal ingin mengembangkan tanaman cabe seluas 2 hektar butuh dana sebesar 40 juta rupiah, bisa saja realisasi nya separuh dari yang diusulkan , alasan nya pada pembukaan awal yang bersangkutan pasti punya modal .

“Untuk pylot projecknya ada didesa Kelubir, desa Sajau dan desa Salimbatu, ” imbuh Iwan Suryatno.

Untuk Kelubir dikembangkan tanaman jagung, kalau desa Salimbatu SP 7 tanaman cabe dan di Sajau sendiri dikembangkan tanaman kakao.

Yang tidak kalah penting untuk.diketahui, yang prioritas mendapatkan pinjaman adalah petani yang pernah dapat pendampingan dari PT PKN dan dalam tahap kelas tumbuh, karena BRI minta jaminan itu.

Kriteria lain misal seperti petani jagung sudah pernah panen minimal 4 ton, bukan petani baru.

“Dalam hal ini yang menjadi prioritas adalah warga ring 1 dan ring 2 yang bermukim disekitar wilayah operasi perusahaan. Akan tetapi dilihat juga perkembangan nya apabila bagus dan berhasil bisa saja pengembangan meluas ke vendor kita, dan fokus kepada pertanian, perkebunan dan peternakan, ” tegas Iwan Suryatno.* jk/kjs.

,

Continue Reading

Ekonomi

Sultan Kapling Mangkupadi Buka Stand di Gebyar Expo Kaltara

Published

on

Infografis.

TANJUNG SELOR – Agar bisa diketahui oleh masyarakat secara luas, masyarakat secara luas, Sultan Kavling Mangkupadi, hadir di Gebyar Expo Kaltara, yang digelar sejak seminggu terakhir bertempat di Lapangan Agathis Tanjung Selor, Bulungan.

Sejak lahan kavling ditawarkan oleh Sultan Kavling Mangkupadi kepada masyarakat, awal Bulan Maret 2022 lalu, lahan kaplingan ini disambut baik oleh segenap lapisan, faktanya sekarang sekitar 200 lebih Kavling yang terjual dengan ukuran 15 meter x 30 meter / kaplingan dengan luasan keseluruhan sekitar 20 hektar.

Kepada media ini, Owner Sultan Kavling Mangkupadi, Alwan Saputra S.Pi, MM, Minggu 12/6/2022 menyebutkan, bahwa sejak ditetapkannya Desa Tanah Kuning dan Mangkupadi sebagai Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) oleh Presiden Republik Indonesia Ir H. Joko Widodo pada Bulan Desember 2021 lalu, maka geliat ekonomi dan pembangunan di wilayah tersebut nampak mengalami progres yang positif.

Saat ini sudah ada beberapa kegiatan yang dilaksanakan seperti pembebasan lahan oleh pihak perusahaan dan land clearing lahan untuk persiapan kawasan industri tersebut.

Untuk itulah Sultan Kavling Mangkupadi hadir menyambut KIPI sebagai daerah yang menjadi sentra ekonomi baru di Provinsi Kalimantan Utara maupun secara nasional.

Lebih lanjut Alwan Saputra mengatakan “Mari kita belajar salah satu daerah Industri di tempat lain, dimana apabila industri hadir di satu daerah maka akan diikuti dengan efek ekonomi yang sangat luar biasa. Seperti didaerah Morowali Sulawesi Tengah dan daerah Industri Weda di Maluku Utara, apalagi dilihat dari luas KIPI yang lebih dari daerah lain tersebut yang mencakup 30.000 hektar luasnya, akan terjadi pertumbuhan dan pertambahan ekonomi yang luar biasa ”

Diketahui dari pemberitaan-pemberitaan kita mendapat informasi bahwa daerah tersebut akan mengalami perkembangan yang pesat.

Karena akan hadir para tenaga kerja yang membutuhkan warung makan, minuman, sandang pangan dan tempat hunian.

Oleh sebab itu, Sultan Kavling Mangkupadi selain membawa misi ekonomi seperti jual beli lahan yang cukup terjangkau juga membawa misi sosial agar masyarakat Kalimantan Utara khususnya bisa memiliki lahan yang cukup di wilayah KIPI nantinya agar masyarakat tersebut memiliki sebuah investasi yang akan berkembang dan tidak hanya menjadi pendengar atau penonton di daerahnya sendiri, demikian Alwan menutup pembicaraan
*

Reporter : Sahri.

Continue Reading

Ekonomi

Dengan Rp 5,5 Juta, Anda Sudah Punya Lahan Sultan Kavling di Lokasi KIPI

Published

on

Solusi peluang Bisnis untuk kelas menengah kebawah.

TANJUNG SELOR – Hadirnya Sultan Kavling di desa Mangkupadi, Kecamatan Tanjung Palas Timur, merupakan solusi bagi kelas menengah kebawah memiliki lahan membangun rumah tinggal sekaligus peluang berinvestasi untuk masa depan.

Lahan berukuran 15 m x 30 m, terbilang murah, hanya dengan DP 1 juta rupiah dicicil secara angsuran hingga Rp 5,5 juta maka lahan tersebut sudah menjadi milik kita.

Letaknya hanya sekitar 8 km dari bibir pantai dan 4 kilometer dari lokasi kawasan pelabuhan internasional (KIPI), sangat cocok untuk membuka berbagai usaha jasa, seperti warung sembako, warung makan, bisnis air galon dan jasa lain nya.

Bagaimana tidak menjanjikan untuk peluang usaha atau bisnis, proyek KIPI tersebut digadang-gadang mulai beroperasi secara bertahap pada tahun 2023, diperkirakan tahun 2024 sebagian sudah rampung dan mulai dioperasi kan, diperkirakan ada ratusan ribu orang yang akan berkerja disana.

Tentu kebutuhan makan bagi karyawan yang berkerja dan lain-lain akan terus meningkat. Artinya posisi lahan sultan kavling satu-satunya solusi bagi warga setempat untuk meraih masa depan dilokasi KIPI yang disebut pintu masa depan Kalimantan Utara.

Reporter : Sahri.

Continue Reading

Trending