Connect with us

Berita Ruang Aspirasi

Berbicara Kesuksesan Sektor Pertanian, Ini Kata Kosmas Kajan

Published

on

TANJUNG SELOR – Perjuangan Bersama adalah Kesempatan Bersama : Kaum Muda, Kaum Wanita, Para Pedagang Kecil ( Usaha Kecil ), Pengrajin Kecil, Pedagang Pasar, Petani & Nelayan Kecil. Bersama Projomas Kompak gerakan sektor ekonomi potensial produktif masyarakat.

Itulah gambaran jiwa seorang Kosmas Kajan SS yang ditumpahkan nya melalui akun Facebook pribadinya, beberapa waktu yang lalu.

Sebagai seorang yang hidup dan besar dilingkungan petani, wajar sosok Kosmas sapaan akrabnya selalu berinteraksi dengan para petani, nelayan, pengrajin lokal, maupun para pemudanya.

“Sektor pertanian adalah ibarat raksasa yang sefang tidur, bila saja dikelola dengan benar dan terarah maka bukan tidak mungkin membuat pengelolanya menjadi sukses, ” kata Kosmas Kajan suatu ketika saat berbincang dengan media ini.

Menurut nya, sektor pertanian satu-satunya yang mampu bertahan dan tidak terkena imbas dari resesi ekonomi yang melanda dunia pada tahun 1998 silam. Bahkan mampu mengangkat keterpurukan negara Thailand untuk segera keluar dari kemelut krisis moneter tersebut.

Untuk Kabupaten Bulungan, ungkap nya, pertanian merupakan sektor yang menjanjikan. Mengingat jengkal demi jengkal tanah yang ada cukup subur, tinggal bagaimana pengelolaan nya nanti.

H Djoko Susilo SH – Kosmas Kajan SS

“Kedepan kita harus punya unggulan yang memiliki nilai jual, dan berbasiskan kearifan lokal serta berwawasan nasional, ” ujarnya.

Artinya pembinaan terhadap petani nantinya tetap memakai pola adat atau tradisi setiap wilayah. Termasuk sistem perladangan juga harus dipertahankan, tak semua petani itu sama sistem kerjanya.

Misal bila petani dipesisir mengembangkan tanaman padi sawah dengan pengairan yang mantap. Sementara saudara kita yang bermukim didaerah dataran tinggi mereka mengembangkan padi gunung, ini juga harus dipertahan kan sebagai tradisi turun temurun.

Dengan demikian untuk menunjang nya, disetiap kecamatan yang ada di Bulungan petugas penyuluh lapangan diperkuat serta memperbanyak pelatihan kepada para petani. *

Reporter : Sahri.

Ruang Aspirasi

Aparat Penegak Hukum, diharapkan ikhlas dalam bertugas, Meneladani Rasulullah

Published

on

Kapolres Kutai Kartanegara, AKBP Heri Rusyaman.

TENGGARONG – Aparat penegak hukum, diharapkan untuk menjadi pribadi yang lebih baik, memiliki mental dan rohani yang ikhlas dalam bertugas, serta dekat dengan Allah dan Rasul-Nya.

Hal tersebut disampaikan Kapolres Kutai Kartanegara, AKBP Heri Rusyaman saat menyampaikan sambutan pada peringatan Nuzulul Quran dan buka puasa bersama di kantor Polres Kukar, yang berlokasi di Jalan Robert Wolter Monginsidi, Kecamatan Tenggarong, Kabupaten Kukar, Kamis (28/3/2024) merupakan hari ke-17 Ramadhan 1445 Hijriah.

Dalam Acara yang dihadiri oleh berbagai pihak, termasuk tokoh agama, tokoh adat, tokoh masyarakat, dan awak media menjadi momen istimewa bagi umat Islam. “Dalam suasana bulan Ramadhan, kita bersama-sama mengingat turunnya kitab suci yang diwahyukan kepada Rasulullah shalallahu alayhi wasallam sebagai petunjuk jalan kehidupan umat manusia,” kata AKBP Heri Rusyaman.

Heri juga menekankan bahwa tema peringatan Ramadan tahun ini adalah bagaimana bulan Ramadan, Nuzulul Quran, dan Idul Fitri dapat meningkatkan kualitas iman dan taqwa personil Polri. Khususnya bagi seluruh personil Polres Kukar, tema ini menjadi landasan hidup dalam bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Selain itu, Heri menegaskan bahwa momentum peringatan ini juga bertujuan untuk mewujudkan negeri yang aman, damai, dan sejahtera. Dalam menghadapi Pilkada dan Pilgub 2024 yang sebentar lagi berlangsung, Polri dan TNI harus semakin kokoh dalam kebersamaan.

“Sinergitas antara keduanya diharapkan semakin kuat, sehingga situasi Kamtibmas di Kukar tetap terjaga dengan baik. Semoga terpilih pemimpin yang baik untuk membawa Kukar ke arah yang lebih baik,” tuturnya dalam Acara yang dirangkai dengan memberikan santunan kepada 35 anak yatim piatu yang diserahkan langsung oleh Kapolres Kukar dan Forkopimda. *jb/lex/jk.

Continue Reading

Ruang Aspirasi

Dua Kandidat Ketua PWI Kaltim Bakal Bertarung di Konferensi Provinsi

Published

on

Munanto (kanan).

SAMARINDA – Pendaftaran calon ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Provinsi Kalimantan Timur telah berakhir. Dibuka pada 15-19 Februari 2024, Panitia Konferensi Provinsi PWI Kaltim 2024 telah menerima berkas dari dua kandidat.

Rabu, 21 Februari 2024, Ketua Panitia Konferensi Provinsi PWI Kaltim, Felanans G Mustari, mengatakan bahwa berkas kedua kandidat tersebut telah diserahkan kepada PWI pusat. Selanjutnya, PWI pusat memverifikasi dokumen persyaratan dan menetapkan calon ketua PWI Kaltim periode 2024-2029.

Kedua bakal calon tersebut adalah Abdurrahman Amin dan Munanto. Saat ini, keduanya merupakan pengurus PWI Provinsi Kaltim. Abdurrahman Amin adalah pemimpin redaksi Surat Kabar Harian Samarinda Pos sementara Munanto adalah pemimpin redaksi media siber berandaindonesia.id.

“Panitia masih menunggu PWI pusat menetapkan kedua kandidat tersebut sebagai calon ketua PWI Kaltim,” jelas Felanans didampingi sekretaris panitia konferensi, Wiwid Marhaendra, dan Pelaksana Tugas Ketua PWI Kaltim, Achmad Shahab.

Apabila ditetapkan sebagai calon ketua PWI Kaltim, keduanya berhak untuk dipilih dalam konferensi provinsi yang diadakan pada 27 April 2024. Menurut rencana, konferensi tersebut diadakan di Ruang Serba Guna Ruhui Rahayu, lantai satu Kantor Gubernur Kaltim.

Sementara itu, hanya satu nama bakal calon ketua Dewan Kehormatan PWI Kaltim yang menyerahkan berkas kepada panitia. Bakal calon tersebut atas nama Intoniswan yang merupakan petahana. Dengan demikian, pemilihan ketua Dewan Kehormatan PWI Kaltim kemungkinan besar berjalan secara aklamasi.

Wiwid Marhaendra selaku sekretaris panitia menambahkan, tahapan konferensi provinsi saat ini memasuki penyusunan daftar pemilih sementara atau DPS. Mereka yang masuk DPS adalah seluruh anggota biasa PWI Kaltim dengan kartu anggota yang masih aktif.

“DPS akan dikeluarkan PWI pusat pada minggu-minggu ini. Apabila ada anggota biasa yang tidak masuk di DPS, diharapkan segera memperpanjang kartu anggotanya. Sementara itu, anggota muda yang sudah memenuhi syarat juga bisa meningkatkan statusnya menjadi anggota biasa,” terang Wiwid.

Dijelaskan, syarat perpanjangan anggota biasa dan naik status dari anggota muda menjadi anggota biasa harus dengan mengisi formulir keanggotaan. Selain itu, pengajuan harus disertasi pernyataan dari pemimpin redaksi media dan melampirkan fotokopi sertifikat kompetensi wartawan. Pengajuan perpanjangan dan usulan naik status juga harus melampirkan kartu tanda anggota terdahulu yang masa berlakunya tidak boleh habis lebih dari setahun.

Perpanjangan kartu keanggotaan PWI maupun peningkatan status anggota bisa dilakukan hingga PWI pusat mengeluarkan daftar pemilih tetap atau DPT. Anggota PWI yang ingin memperpanjang atau meningkatkan status dapat menghubungi sekretaris PWI Kaltim untuk informasi selengkapnya.

“Setelah DPT diumumkan, perpanjangan keanggotaan akan ditangguhkan hingga konferensi selesai dilaksanakan,” kunci Wiwid. * jk.

Continue Reading

Ruang Aspirasi

11 Tahun Usia Provinsi Kalimantan Utara

Published

on

Mantapnya gedung SMAN 1 Tanjung Selor.

TANJUNG SELOR – Di usia nya yang ke 11 tahun Provinsi Kalimantan Utara sudah menampak kan hasil nyata, terutama dibidang pembangunan infrastruktur.

Di mana saat ini wajah kota Tanjung Selor sebagai pusat pemerintahan sudah terlihat beberapa gedung kantor indah dan megah, seperti gedung kantor Gubernur, gedung kantor Gabungan Dinas, gedung kantor PUPR dan gedung SMAN 1 Tanjung Selor.

Jalan-jalan protokol juga sudah tertata rapi, sepanjang jalur kota sudah memiliki drainase dan torotar yang maksimal, yang tidak kalah penting nya adalah pelebaran jalan durian yang dulunya sempit, kini sudah leluasa untuk kendaraan yang berpapasan berlawanan arah.

Bandar udara Tanjung Harapan yang dulu nya sepi penerbangan, kini sudah bisa didarati oleh pesawat jenis ATR 72. Di kota Tarakan juga bisa kita saksikan pelabuhan yang representatif.

Sementara di Jakarta, kita sudah memiliki gedung perwakilan, dan dikota Tarakan juga ada.

Jalan lingkar di kabupaten kota yang dibangun beberapa tahun silam sudah bisa dimanfaatkan. Sektor percepatan SDM yang dulu dirintis dengan susah payah melalu program Kaltara Unggul kini sudah menampak kan hasil nya dan akan terus berlanjut dimasa yang akan datang

Di sektor Sumber Daya Manusia Aparatur yang di persiap kan dengan susah payah diawal berdirinya Provinsi Kalimantan Utara, kini sudah tercukupi, artinya istilah “Babat Alas” itu sudah terbuka dan bisa dinikmati oleh masyarakat secara luas.

Dirgahayu Kalimantan Utara ke 11, Kaltara Terdepan selalu di ingatan. *

Continue Reading

Trending