Connect with us

Berita Ekonomi

Kue HAU Penganan Asli Suku Dayak Kenyah

Kini Sudah Memiliki Sertifikat Halal, Cocok Buat Oleh-Oleh Khas Kaltara

Published

on

TANJUNG SELOR – Masih ingat kue Hau, penganan asli Suku Dayak Kenyah, salah satu sub suku Dayak Pulau Borneo, atau tepatnya di Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara, kini sudah memiliki label sertifikasi halal.

Prodak kue Hau ini diusahakan oleh ibu Noviani, salah satu warga Tanjung Selor yang beralamat, diJalan Sabanar Lama, RT 67 RW 25 Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara.

“Kalau ingin membeli kue Hau hasil home industri kami sekarang bisa didapat disejumlah mini market yang tersebar di Tanjung Selor, ” ungkap ibu Noviani.

Kue Hau yang sudah memiliki sertifikasi kehalalan nya ini, bisa bertahan lebih dari sebulan.

“Setiap kita drop ke warung-warung atau mini market setiap bulan kita teliti, bila sudah mendekati kadaluarsa prodaknya akan kita tarik, agar keamanan masyarakat yang mengkonsumsi dapat terjamin dengan baik, ” kata Ibu Noviani.

Diketahui, suku Dayak Kenyah tidak hanya terkenal dengan seni budaya dan ukirannya, ternyata suku dayak Kenyah salah satu sub suku dayak yang menghuni pulau Borneo, atau tepatnya di Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara diam-diam jauh sebelumnya juga sudah memiliki penganan yang cukup dikenal dikalangan suku dayak, yakni Kue Hau.

Dimana kue Hau ini kerap disajikan ketika ada acara kenduri, upacara adat, dan perkawinan dikalangan mereka.

“ Semua suku Dayak mengenal Kue Hau ini, jadi pada umum nya kerap disajikan pada even-even besar seperti acara perkawinan, Natal dan Tahun Baru, dimana kebiasaan tersebut bisa dilihat dikampung-kampung, “ terang ibu Novi sapaan akrabnya.

Sayangnya tambah Novi lagi, seiring dengan perkembangan zaman sekarang sudah mulai hilang kebiasaan dimaksud. Bahkan hampir tidak ditemukan lagi kue Hau pada acara khusus yang digelar suku Dayak Kenyah, walaupun masih ada juga yang masih pintar membuat kue Hau tersebut.

Sehingga kata Novi yang mengaku asli suku Dayak Kenyah ini sangat kawatir jika kue Hau tidak dipertahankan atau tidak dipublikasikan sebagai penganan khas dayak, tidak menututp kemungkinan suatu waktu diklam oleh suku lain dan sebagainya.

“Oh ya saya muallaf insya Allah kue Hau yang saya tawarkan dijamin kehalalannya, “ ujar Novi.

Ia juga menambahkan, bahan baku Kue Hau antara lain adalah tepung ketan, gula halus & minyak goreng. Jenis penganan ringan ini mudah dapat dibawa kemana-mana, bentuknya tampak seperti kerupuk namun masih masuk kategori penganan kue atau roti.

“Sejak zaman nenek moyang saya belum lahir Kue Hau sdh ada tuh? “ , tukas Novi seraya menambahkan bahwa dirinya beralamat dijalan. Sabanar lama RT.31 Tanjung Selor, Bulungan Kalimantan Utara.

*Pesan saya buat bapak Gubernur Kaltara paling tidak pada acara birau kue Hau bisa menjadi salah satu penganan yang ditawarkan kepada tamu-tamu untuk oleh-oleh. Karena jenis penganan ini tahan lama bisa sampai satu bulan dijamin tanpa bahan pengawet, ” ujar Ibu Noviani seraya berulang mengatakan kue Hau prodaknya sudah memiliki sertifikat kehalalan. *

Reporter : Sahri

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ekonomi

Berkah Usaha Parut Kelapa Ditengah Pandemi Covid – 19

Published

on

Ibu Salamah Sedang Memarut Kelapa di Tempat Usaha Eumahannya.

MALINAU – Ibu Salamah salah satu pengusaha kelapa parut (Usaha rumahan), yang beroperasi di jalan A Kosasih Malinau Kota, Kabupaten Malinau, Provinsi Kalimantan Utara, mendapat rejeki yang cukup baik, pada H – 1 idul Adha 1442 H.

Sejak pagi buta, para pemesan kelapa parut hingga menjelang sore hari terus berdatangan, ia pun nyaris kewalahan melayani pembeli.

“Sejak tengah malam menjelang pagi kelapa nya sudah dikupas sebagian, kalau tidak begitu yakin tak mampu melayani pembeli, ” ujarnya saat berbincang dengan media ini, Senin 19/7/2021.

Terpaksa, agar memudahkan ia memperkerja kan orang untuk mengikuti kelapa tersebut.

“Alhamdulillah dari pagi hingga menjelang sore sekitar lebih kurang 300 butir kelapa parut terjual, ” imbuhnya.

Untuk buah kelapa yang besar dihargai Rp 12.000/buah dan yang ukuran sedang Rp 10.000/buah.

Kalau hari-hari biasa bisa laku hingga mencapai 100 buah lebih. Terkadang bisa juga mencapai 150 an.

“Kalau sebelum Pandemi Covid – 19 penjualan agak meningkat, ” tutur nya. *

Reporter : Sahri.

Continue Reading

Ekonomi

Mengais Rejeki Ditaman Tepian Kayan Bulungan Kaltara

Published

on

Suasana Taman Tepian Kayan Tanjung Selor Bulungan Kaltara malam hari.

TANJUNG SELOR – Keberadaan taman Tepian Kayan, di Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara, sangat bermanfaat bagi masyarakat.

Berbagai kegiatan bisa dilakukan disana, mulai menjadi tempat arena bersantai, olahraga hingga mengais rejeki bagi para penjual jajanan ringan serta wahana tempat bermain anak-anak.

Tidak lah berlebihan bila saat ini Taman Tepian Kayan, menjadi wadah banyak orang untuk “mengais rejeki ditengah pandemi Covid – 19 yang belum kunjung teratasi”.

Diketahui, taman kebanggaan warga Tanjung Selor ini, mulai dibangun diperiode kedua masa kepemimpinan mantan Bupati Bulungan, Drs H Budiman Arifin M Si.
Dengan pelaksana konstruksi kontraktor lokal.

Wajar saja bila saat ini beberapa bagian lantainya yang menggunakan keramik ada yang mulai rusak, tentu membutuhkan perbaikan supaya Taman Tepian Kayan tetap indah.

Dimasa Budiman Arifin, juga dibangun Kuliner Tepian Kayan (Kulteka) yang berada di Sabanar Lama.

Selain Kulteka menjadi sarana tempat menjual makanan, tempat ini juga berfungsi sebagai pelabuhan keberangkatan speed boat kecil muatan 20 orang tujuan Tanjung Selor – Tarakan. *

Reporter : Sahri.

Continue Reading

Ekonomi

Ini Dia Peluang Investasi Yang Siap Masuk di Kaltara

Published

on

TANJUNG SELOR – Rapat kerjasama ekonomi sub regional Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Philipines East Asean Growth Area (BIMP-EAGA) dan Indonesia, Malaysia, Thailand Growth Triangle (IMT-GT), Selasa, 20/4/202, diikuti oleh perwakilan Republik Indonesia, dalam rangka penguatan kerjasama ekonomi sub regional.

Rapat dimulai pagi hari dan berakhir menjelang sore itu, tak disia-siakan oleh perwakilan, Indonesia, termasuk dari Kalimantan Utara (Kaltara}. dipaparkan profil dan peluang investasi – kerjasama yang ada di masing-masing wilayah konsulat jenderal republik Indonesia (KJRI), dimana untuk Provinsi ke 34 di Indonesia itu lebih mudah dan terbilang dekat dengan KJRI di Sabah Malaysia, lantaran posisi Kalimantan Utara bertetangga dekat dengan Negara tersebut.

Acara dipandu langsung oleh Asisten Deputi Kerjasama Ekonomi Regional dan Sub Regional Kemenko Bidang Perekonomian RI, Nety.


dalam presentasi pembuka, indonesia membagi economic corridor kedalam 6 koridor. Sementara untuk BIMPE-AGA dibagi dalam 3 kelompok economic corridor, dimana Kaltara masuk dalam west borneo economic corridor.

Kerjasama koridor ekonomi ini dimaksudkan untuk membangun penguatan kerjasama ekonomi berbasis wilayah, “umumnya wilayah yang saling berdekatan atau yang memiliki kesamaan tertentu,” kata Nety.

Sementara itu, Fitriana, PLT Kabid Perencanaan Promosi dan Kerjasama Penanaman Modal mengungkapkan, dari hasil rapat koordinasi tadi, dapat tindaklanjut rencana investasi oleh perusahaan dari Malaysia melalui KJRI Kinabalu, Sabah Malaysia Timur.

Dimana sebelimnya. dari Kim Teck Cheong Consolidated Berhad. berencana ingin membangun pabrik Roti di Kaltara Indonesia.

“Ada beberapa informasi yang diminta langsung oleh calon investor antara lain, terkait peraturan penanaman modal asing (PMA), ketersediaan lahan yang lokasinya dekat pusat kegiatan masyarakat dan lembaga yang melakukan riset pasar di Kaltara,” tandasnya.

Kegiatan rapat ini juga dihadiri oleh KJRI Tawau Sabah, KJRI Kinabalu, KJRI kuching, KJRI Kuala Lumpur, KJRI Manila, KJRI Davao, KJRI bandar Sri Begawan dan lainnya. *

Editor : Sahri.

Continue Reading

Trending

Copyright © 2020 JurnalKaltara.com, Web Design by Ciptamedia Kreasi