Connect with us

Berita Ruang Aspirasi

Sudah Setahun Lebih PLTS di Siandaw Kaltara Mati Total

Published

on

Perumahan warga kampung Siandaw, desa Liagu, Kecamatan Sekatak, Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara.

– Warga Berharap Dedy Sitorus Bantu Menjembatani Persoalan PLTS tersebut ke Kementerian ESDM RI

TANJUNG SELOR – Sudah hampir setahunan lebih warga RT 4 Kampung Siandaw Desa Liagu, Kecamatan Sekatak, Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara, pada malam hari gelap gulita, lantaran Pembangkit Listrik Tenaga Surya disana dalam kondisi rusak parah.

“Saat ini kondisi capasitor PLTS sebanyak dua unit dalam kondisi terbakar sehingga lampu listriknya tak bisa menyala sebagaimana mestinya, ” kata Yans, salah satu warga kampung Siandaw kepada media ini melalui pesan masangger beberapa waktu lalu.

Akibat kerusakan pada capasitor, berdampak terhadap seluruh kabel aliran kerumah masyarakat lebih kurang 100 Kepala Keluarga (KK) juga ikut terbakar.

Alat Capasitor PLTS Kampung Siandaw yang terbakar.

Diketahui PLTS bantuan Kementerian ESDM kepada warga Kampung Siandaw, atas upaya dr Ari Yusnita semasa masih menjabat sebagai anggota DPR RI periode lalu.

Sehingga warga yang rata-rata berprofesi sebagai nelayan bisa merasakan suasana terang benderang pada malam hari nya. Namun sekarang akibat PLTS mengalami kerusakan suasana perkampungan itu kembali seperti sedia kala.

“Kami berharap bapak Ir Deddy Yevri Sitorus MA anggota DPR RI Dapil Kaltata mau menjembatani masalah kami kepada Kementerian ESDM supaya ada segera perbaikan kerusakan Capasitor dan kabel listrik keperumahan masyarakat, ” kata Yans.

Ketika masalah ini coba dikonfirmasi kepada Ir Dedy Yevri Hanteru Sitorus MA atau yang akrab disapa Deddy Sitorus mengatakan, baik akan dicoba untuk menghubungi pihak Kementerian ESDM.

“Sebaiknya masyatakat Siandaw menyurati kesaya, agar lebih jelas dan bisa langsung dikoordinasi kepada pihak kementerian terkait, ” pungkas Deddy Sitorus. *

Reporter : Sahri.

Ruang Aspirasi

Menurut Datu Buyung, Ini Kriteria Sosok Pemimpin Masa Depan

Published

on

Drs Datu Buyung Perkasa M Pd gelar Kanjeng Pemgaeran Suryoatmodjo.

TANJUNG SELOR – Selain cerdas, visioner, berpikir demokrat, Nasionalis dan memiliki jiwa membangun yang tinggi , itu lah ciri atau sosok seorang pemimpin masa depan. Serta tidak bawa perasaan (baper) bila menerima kritikan, tidak memiliki rasa dendam, tahan banting, “tidak tipis kuping” dan memiliki rasa sayang terhadap semua orang.

Demikian figur atau kriteria seorang pemimpin masa depan menurut versi Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan, Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, saat berbincang kepada media ini, Sabtu, 16/7/2022.

“Ini saya sampaikan secara umum, jangan diartikan lain, karena menurut saya sosok pemimpin masa depan itu adalah figur yang demikian, “ucap Datu.

Menutnya, hidup di alam demokrasi yang penduduknya sangat pluralis, seorang pemimpin itu harus bisa bersikap netral. Barulah cita-cita untuk menggapai kesejahteraan bersama bisa segera terwujud.

Perlu diingat bahwa ketika kita diberikan jabatan itu bersifat sementara dan sebuah amanah,  demikian pula kalau seorang pemimpin tidak mau dikritik arti nya dia tidak amanah

Memang lanjut dia, untuk pemenuhan rasa keadilan kepada semua tidaklah mungkin bisa dirasakan sama oleh setiap orang. “Minimal konsef adil belum tentu sama itu mendekatilah, ” tambahnya.

Kesamaan dimaksudkan disini antara lain, kesempatan untuk berkarier, kesempatan untuk menikmati “kue” pembangunan, maupun kesempatan untuk merasakan hal-hal yang positif dari lahirnya sebuah kebijakan seorang pemimpin.

ingat, untuk menyenangkan semua itu tidak lah mungkin bisa, tapi memberi kesempatan kepada yang lain tetap mutlak juga harus bisa dilakukan.

“Disini saya juga berpesan, mari kita jaga kekompakan, rasa persatuan dan kesatuan, tepo seliro, memegang teguh sekaligus mendukung empat pilar bernegara, ” tutup Datu Buyung Perkasa. * jk.

Continue Reading

Ruang Aspirasi

Pembangunan Infrastruktur Era Mantan Gubernur Irianto Lambrie di Kaltara Menuai Pujian

Published

on

Drs Datu Buyung Perkasa M Pd gelar Kanjeng Pemgaeran Suryoatmodjo Ketua Lembaga Adat Kesultanan Bulungan Provinsi Kalimantan Utara.

Datu Buyung Perkasa : Masyarakat rindu dan butuh hadirnya berbagai  pembangunan infrastruktur di Ibukota Provinsi.

TANJUNG SELOR – Warga ibukota Provinsi Kalimantan Utara, Tanjung Selor, Bulungan berharap sekaligus merindukan berbagai infrastruktur kebutuhan masyarakat segera terbangun, seperti diera kepemimpinan Dr H Irianto Lambrie, Gubernur Kalimantan Utara, periode masa bakti 2015 – 2020 lalu

“Sebagai pribadi maupun ketua Lembaga Adat Kesulitanan Bulungan Provinsi Kalimantan Utara, kita berharap Tanjung Selor sebagai ibukota Provinsi Kalimantan Utara berharap pembangunan infrastruktur dapat terus terbangun, ” kata Drs Datu Buyung Perkasa M Pd, kepada media ini, Kamis 7/7/2022.

Menurutnya, sebagai ibukota atau pusat pemerintahan keberadaan infrastruktur sangat penting sekali, mengingat akhir-akhir ini pembangunan dimaksud belum tampak, “jujur saya sangat prihatin sekali, ” ujarnya.

Karena nya baik selaku warga, dan representasi masyarakat adat Kesultanan Bulungan Provinsi Kalimantan Utara, agar para pemangku kepentingan didaerah memperhatikan itu.

“Saya juga pantas menyampaikan ucapan terima kasih kepada pak Irianto Lambrie, karena telah membangun ibukota Kaltara dimaasanya, ” ujar Datu Buyung.

Ia juga menambahkan, baik pembangunan infrastruktur maupun pembangunan SDM pada masanya juga terlihat nyata hasilnya sekarang.

Daftar pembangunan infrastruktur diera Gubernur Irianto Lambrie di Kaltara.

1..Dua Unit Bangunan Kantor Sekretariat Gubernur Provinsi Kalimantan Utara.

2. Gedung Kantor Gabungan Dinas (Gadis)

3. Gedung Kantor Dinas Pekerjaan Umum (PU) Perkim.

3. Gedung Kantor Dinas Kesehatan.

4. Gedung Kantor Perpustakaan.

5. Balai Gudang Obat.

6 Kantor Inspektorat.

7. Kantor BIN di Tarakan.

8. Guest Hous di Tarakan.

9. Hanggar Speedboat Kaltara 1,2 dan 3.

10. Perluasan Pelabuhan SDF Tarakan.

11 Pelabuhan Fery Bunyu.

12. RS Pratama Sebuku.

13. RS Pratama Krayan.

14. Hadirnya Korem dan Polda Kaltara.

15. Meminimalisir Blank Spot Area di Kaltara.

16. Menjalin kerja sama dengan beberapa Sekolah Kedinasan.

17. Pembangunan jalan lingkar Tarakan, Nunukan dan Bunyu.

18. Pelebaran jalan Kolonel Soetadji Tanjung Selor.

19. Pelebaran jalan Durian Tanjung Selor.
Pengadaan Speed Operasional Kaltara 1,2 dan 3.

20. Pembangunan jalan tembus dari RSUD dr Soemarno Sosroatmodjo menuju jalan Jelarai.

21. Pembangunan jalan manunggal dengan konsruksi Rigid beton bertulang.

22. Pembangunan Taman Tepian Kayan (Samping Pelabuhan Speed boat Sabanar.

23. Perluasan Bandara Tanjung Harapan di Kabupaten Bulungan.

24. Gedung SMAN 1 Tanjung Selor.

25. Menghadir kan PLBN.

26. Termasuk membangun badan penghubung kaltara di jakarta yg sangat megah yang terdiri dari 5 lantai.

Oleh : Sahriansyah dari berbagai sumber

 

 

Continue Reading

Ruang Aspirasi

Pentingnya Menguasai Bahasa Mandarin dan Inggris Untuk Millennial

Published

on

By

Pantai Tirta Kuning di Desa Tanah Kuning Kecamatan Tanjung Palas Timur, Kabupaten Bulungan Provinsi Kalimantan Utara.

– Untuk persiapan menjawab investasi KIPI dan PLTA di Bulungan Kaltara

Menjawab kehadiran proyek strategis nasional (PSN) di Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) yakni proyek Kawasan Industri dan Pelabuhan Internasional (KIPI) di Desa Tanah Kuning, Kecamatan Tanjung Palas Timur dan Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Kayan di Kecamatan Peso, Kabupaten Bulungan, yang nantinya akan menyerap tenaga kerja hingga mencapai ratusan ribu orang , tentu untuk menjawabnya maka mulai saat ini para pemuda juga harus mempersiapkan diri dengan berbagai keahlian, supaya kelak tidak menjadi penonton ditanah sendiri.

Pembahasan yang singkat namun sarat makna, saya sangat beruntung beberapa hari lalu berkesempatan berbincang dengan salah satu anak muda di Kalimantan Utara, Muhammad Yusuf B SP, dimana menurutnya selain skill atau keahlian, tentu dari segi bahasa yang digunakan para investor juga tidak kalah penting harus bisa dikuasai oleh para pemuda kita.

“Rata-rata investor yang berinvestasi  di Indonesia termasuk nanti di Kalimantan Utara adalah investor dari negeri China, maka pilihan nya kita mulai sekarang harus bisa menguasai bahasa Mandarin dan bahasa Inggris aktif bila berminat bergabung sebagai tenaga kerja, “ujar Yusuf mengawali pembicaraan.

Kenapa?, karena dalam setiap pekerjaan atau kegiatan yang memerlukan komunikasi dua arah masalah bahasa sangat penting sekali untuk dikusai. Bila komunikasi ini sudah lancar maka setiap persoalan dalam pekerjaan akan bisa teratasi dengan baik.

Artinya, pilihan bagi pemerintah sekarang, baik Pemkab Bulungan maupun Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara hanya dua. Mengirim putera puteri local keluar daerah untuk belajar bahasa Mandarin atau membuka Akademi khusus yang mempelajari bahasa tersebut di Tanjung Selor.

Bila persoalan penguasaan bahasa ini tidak segera dicari solusinya, maka tenaga kerja local yang ingin ikut berkerja disana nanti akan merasa kesulitan.

Pilihan lain, bila merasa sulit untuk membuka akademi Bahasa, maka perlu ada pemikiran untuk berkerjasama dengan Perguruan Tinggi maupun Akademi yang sudah berdiri di Kaltara. Tinggal bagaimana nanti mendatangkan dosen khusus untuk mengajar mata kuliah bahasa Mandarin nya kepada para Mahasiswa.

Hasil pantauan penulis, untuk Akademi yang sudah lama ada di Bulungan, antara lain saat ini adalah Akademi Komunitas Negeri Bulungan (AKNB) Tanjung Palas. Sudah memiliki Gedung sendiri, tinggal nantinya bagaimana disana ada jurusan bahasa Mandarin dimaksud.

Yang tidak kalah penting, untuk pelajaran bahasa  Mandarin ini juga sudah menjadi pemikiran Bupati Bulungan, Syarwani S Pd M Si, kabarnya soal ini telah pula diseriusi. Apakah nanti nyantol di Akademi yang ada atau membuka sendiri Akademi khusus bahasa semuanya masih dalam tahap perkembangan.

Namun, harapan untuk mempersiapkan generasi muda local, persoalan pelajaran bahasa Mandarin ini perlu pemikiran serius. Supaya kelak begitu KIPI dan PLTA beroperasi para pemuda kita sudah benar-benar siap untuk bergabung sebagai tenaga kerja disana.

Penulis : Sahri. 

Continue Reading

Trending